Desain Rumah Sembilan Kubus Oleh Cohta Asano

Berita Arsitektur Jepang – Gempa dan tsunami 2011 di Jepang merupakan yang pertama dalam serangkaian peristiwa serius yang mendorong arsitek berbasis di Fukushima yaitu Cohta Asano untuk mengembangkan desain kompleks untuk rumah barunya. Terbuat dari sembilan bilik yang saling tumpang tindih, dengan berbagai ukuran dan proporsi yang berbeda, rumah tersebut memiliki kesamaan dengan properti hunian lainnya di Fukushima, yang sebagian besar harus dibangun kembali pasca gempa dan bencana pembangkit listrik tenaga nuklir.

Simak Juga : Beberapa Tips Dalam Mendesain Interior Rumah Jepang

 

“Setelah gempa saya mengalami penurunan dalam hidup saya,” jelasnya. “Kerusakan akibat gempa di Fukushima dan polusi nuklir yang diakibatkannya sangat menghancurkan. Selain itu, kematian nenek saya mempengaruhi kehidupan pribadi saya,” katanya. “Di tengah situasi itu, saya membayangkan sebuah arsitektur yang lebih terbuka.”

Rumah itu bertingkat tiga, tapi tidak memiliki depan atau belakang yang jelas. Sebagai gantinya, ia terdiri dari sekelompok blok bujursangkar, beberapa berada dibawah dan yang lainnya ada diatas, Pintu dipasang pada celah antara blok, dan pembagi ruangan dibuat pada titik di mana blok tumpang tindih. Di dalamnya, ini menciptakan tata letak yang sangat tidak biasa, dengan tingkat perpecahan, ruang dua dan tiga tinggi, dan banyak celah dan celah. Secara total, rumah itu berisi 70 meter persegi luas lantai.

 

Bangunan itu memiliki struktur kayu yang benar-benar terbuka di dalamnya, menciptakan grid tiga dimensi yang bisa berfungsi sebagai rak. Papan kayu berpakaian eksterior bangunan, dan juga meluas ke beberapa ruang di dalam rumah. Tujuan Asano adalah untuk memenuhi peraturan keselamatan kebakaran dan bencana lainnya.

 

artforia.comartforia.comartforia.comartforia.comartforia.comartforia.comartforia.comartforia.com